Total Pageviews

Wednesday, 13 September 2017

Tapai ubi

Assalamualaikum
Sabtu 9hb  hantar Iqa ke Terminal Larkin untuk kembali ke U.Hari tu ada juga undangan pengantin di Kota Tinggi tapi dah tentu nya tak dapat hadir.Bagaimana pun kirim juga 'salam keruk' pada iparnya yang juga jiran kami.
Ahad lepas ambil Iman dari sekolah agama terus ke JB hantar Fateha ke rumah penginapan nya.Tiba rumah semula dah pun hampir 9 mlm.Dari jauh dah nampak satu beg kertas tersandar di berandah.Buka je tengok ,banyaknya makanan ringan dan goodies  .Walaupun tak diberitahu dah dapat agak kiriman dari pihak yang buat majlis pengantin semalam.Alhamdulillah rezeki kan....
Apa yang lebih best nya tu dapat dua bekas tapai ubi.Lama dah tak makan...Rasanya lebih sedap dari makan sebelum2 ni.Semuanya secukup rasa lembut dan manisnya.Mungkin juga yang membuatnya dah cukup mahir.
Kalau nak tahu Felda Simpang Waha Kota Tinggi ni agak terkenal dengan tapai ubi nya.Kalau kita lalu di jalan besar nya ada gerai yang menjual tapai  depan stesen minyak Petronas.Kami tak lah pernah membeli ,tau je lah suami ni banyak sangat tak makan nya.
Sebab tu tak terfikir pun nk belajar membuatnya....teringin sangat beli je jawapan nya.
Yang diberi ni pun masih ada lagi satu bekas tak terusik...dah anak2 besar takde hanya aku yang makan.Iman tak lah dipandang nya tapai ubi ni.

Wednesday, 6 September 2017

Kisah mereka lagi

Assalamualaikum
Rumah kembali sepi setelah hampir seminggu riuh dengan sakat menyakat dan gurau senda mereka adek beradek.Walaupun dah remaja sama je riuh nya seperti dulu bila dah mereka berkumpul .Cuma abang sulong mereka je yang tak dengar suara..... hanya bercakap jika perlu je.
Hari ini cuti sekolah pun dah berakhir .Iman biasa lah seharian lah jawapnya dia di sekolah selagi belum UPKK ni .Azim dah kembali ke asrama  .Dah semakin hampir hari2 menjelang SPM tapi tengok dia duk relax je .Yang mak nya pulak terasa risau ....hai la anak.
Iqa hujung minggu ni dah kena kembali ke U.Tapi masalah  dia tak dapat bilek.Bukan tak aktif pun masa di kolej tapi takde rezeki .Cuba buat rayuan juga.Bukan mudah seorang pelajar nak bayar duit sewa yang harga nya cekik darah di tengah bandar KL tu walaupun berkongsi dengan kawan2.Buat  sementara ni hanya menumpang di bilek kawan sementara biasiswa keluar baru fikir pasal rumah sewa katanya.....Aku nasihatkan jangan stress,contohi  'Teme' seorang penulis yang menempuhi pelbagai dugaan waktu menjadi pelajar di luar negara sana.
Fateha dah mula berkerja di JB minggu ni.Dalam banyak2  temuduga dia tertarik dengan kerjaya sekarang ni kerana ada kaitan dengan kos yang diambil masa di U. Kebetulan best friend dari sekolah menengah /asrama dulu tempat kerja nya di bangunan bersebelahan.Buat masa ni Fateha tinggal dengan dia .Keluarga nya bertugas di negeri lain  .Kehadiran nya sangat dialukan.
Si abang Alhamdulillah dah pun merasa hasil titik peluh sendiri.Pandai dah menghulur seketul dua .....Untuk kenangan dari pemberian pertama titik peluh anak ni aku beli rice cooker. Ermm sebenarnya rice cooker  yang ada aku berikan pada dia masa masuk
rumah baru dia di Melaka tempohari. Kami di rumah ni gunakan rice cooker  besar 'bapak gajah' ....hahaa....sebelum beli baru ni.Kadang makan untuk bertiga je.Tapi betul lah kata orang 'Besar periuk besar keraknya'.
Ok lah dah panjang lebar pulak merapu.Kalau nak berkisah tentang anak2 memang tak pernah habis walaupun mereka telah remaja/dewasa tapi tetap kecil di mata ibubapa.

Tuesday, 5 September 2017

Kari daging burger

Assalamualaikum
Ini cerita dua hari sebelum AidilAdha.Stok barang basah kat aisbox pun dah hampir licin.Cadang esoknya baru nak berbelanja.Anak2 semua dah balik cuti.Bila lihat masih ada daging burger dalam aisbox....tiba2 teringat resepi daging burger masak kari seperti yang aku lihat dalam Facebook baru2 ni.
 Seperti masak kari ayam atau daging juga caranya cuma yang membezakan hanya gunakan daging burger saja.Tapi aku masak ikut resepi sendiri ...ikut selera sendiri.
Resepi kari daging burger
4 -5 keping daging burger (potong ikut suka)
Rempah kari( aku lebih suka gunakan rempah kari ikan Faiza)
Bawang merah
Bawang putih
Halia.
Serai
Kentang
Lobak merah
Tomato
Daun kunyit
Caranya
Bawang merah,bawang putih dan halia ditumbuk.Panaskan minyak masukkan serai yang dah dititik dan bahan2 yang ditumbuk. ..kacau hingga naik bau.Masukkan rempah kari yang telah dijadikan pes.Tumis hingga naik minyak....kemudian masukkan air secukup nya dan sehelai daun kunyit...(kenapa daun kunyit???....sebab suka rasanya bila pertama kali makan kari ayam di rumah jiran).Masukkan daging burger dan kentang .Masukkan juga lobak merah ....dan akhir sekali tomato yang dibelah 4.Bubuh garam secukup rasa....selesai.
Alhamdulillah semua anak2 suka.Iman berulang2 makan nasi.Seperti biasa kat rumah ni kalau masak kari jarang guna kan santan,sebab ramai yang kurang suka terutama Iman.
Kari daging burger ni hanya budak2 je yang makan.Aku sekadar makan kuah dan sayurannya je....memang sedap.Boleh je makan dengan nasi atau roti.

Monday, 21 August 2017

Periuk kecil

Assalamualaikum
Minggu lepas kembali bertiga di rumah.Iqa yang masih cuti ikut Fateha ke Simpang Renggam.
Dah bertiga masak pun semua serba sikit .Adakala seperti syok sendiri masak ,last2 sendiri yang makan.Iman pun seharian berada di sekolah .Balik tengahari sekejap je dah kena pergi sekolah agama hingga 6.30 petang kerana ada kelas tambahan.Si ayah pun biasanya balik dalam pukul 5_6 petang.
Dah masak serba sikit ni ,lebih selesa masak dalam periuk kecil  untuk masak sayur atau gulai.Kadang tengok periuk tu macam main masak2 je...comel sangat.
.Sebenarnya kakak yang beri periuk2 ni sebab banyak tersimpan walaupun dah beri juga pada anak menantu nya.Kakak ni suka membeli barang online juga wow shop.Banyak barang keperluan rumah dia beli.Bab periuk ni kakak kata dia tengok catalog  macam besar je periuk2 nya...sekali dapat kecil je.,  hanya ukuran 6 inci je setiap satu...harganya setiap satu 75 RM ....kiranya kakak ni 'tipah tertipu' ...Tapi yang untungnya kami2 lah ,dapat periuk free.
Foto: sesuai sangat masak seekor ikan kerisi  ___asam pedas (lauk hari Jumaat lepas)
 Foto: beberapa ketul ayam masak kari(juga hari yang sama).

Tuesday, 15 August 2017

Selamat hari lahir

Assalamualaikum
Harini besday boy sedang trial SPM...moga dapat jawab dengan tenang.
Lepas maghrib semalam dia ada telefon....sambil cerita pasal exam dia sempat bertanya sekadar menduga."esok hari apa ya?"....Kalau dah kata mak2 ni masa kan lupa tarikh saat bertarung nyawa melahirkan anak2.
17 tahun sudah Azim harini 15 Ogos.Sedih sebenarnya bila tiba tarikh lahir Azim tahun ni bermakna sepupu dia Mohammad Al Mizal yang meninggal accident tahun lepas sepatutnya juga hari lahir 3 hari lagi yang ke 17 juga...kami semua merindui nya....semoga arwah sentiasa dirahmati.
Besday sekadar bertambah nya usia ....dah tinggal di asrama
takde apa2 yang dapat diberi,Tunggu lah cuti sekolah nanti ,kan ada cuti hari merdeka dan raya haji ...adek beradek pun ada semua.
Apapun mak doakan Azim akan berjaya di dunia dan akhirat.Berusahalah untuk SPM yang bakal tiba dan trial yang sedang hadapi sekarang ni.
SELAMAT HARI LAHIR MOHAMMAD AZIM IKMAL...
Foto:Azim ketika usia 4tahun bersama Iqa.

Friday, 11 August 2017

Rezeki masing2.

Assalamualaikum
Bukan nak riak tapi sekadar nak mengabadikan cerita2 indah perjalanan hidup anak2 di blog suram ini untuk tatapan dikemudian hari.
Result final exam Fateha baru saja keluar....Alhamdulillah dapat Dekan lagi buat kali ke 3.
Result Iqa sederhana saja ,terdetik rasa kecewa dihati tak dapat bersaing dengan Fateha.Aku pujuk dia agar tak rasa tertekan kerana ada masa lagi beberapa sem untuk terus mencuba.Aku tahu sikap Iqa sejak zaman sekolah dia tak pernah merasa berada dibelakang tentu nya hati agak kecewa bila tengok resultnya sendiri.Tapi sebenarnya pada kami ok je masih lagi 3++.
Cakap dengan Iqa abang dia walaupun result biasa2 je tak pernah Dekan pun tapi senang aje dapat kerja.Belum pun final exam dah dapat temuduga yang pertama dan terus diterima .
Pada setengah orang belajar bukan untuk bekerjaya aje tapi bagi anak2 perlu jika mereka mahukan kehidupan yang lebih baik.Kami ibubapa mereka bukan orang ada2 sekadar secukup nya je.
Sekarang ni dapat Dekan bukan jalan pintas untuk dapat kerja .Fateha masih berusaha untuk cari peluang2 pekerjaan .Ada juga dah ditawarkan kerja tapi masa temuduga jawatan lain tapi yang ditawarkan jawatan lain .Terpaksalah ditolak....bukan nak memilih tapi dengan gaji agak rendah tak berbaloi berulangalik dari rumah.
Buat masa ni dia dengan kawan nya buat part time menjadi tutor di salah sebuah pusat tuisyen di Simpang Renggam.
Fateha sebelum ni tak minat nak jadi guru tapi bila dah mengajar di sini seronok pulak dia .Apatah jumpa berbagai perangai budak2 yang belajar.Kata dia kalau tak dapat juga kerja tetap dia nak terus kan menjadi tutor di situ.Lagipun kalau mengajar sepenuh masa pendapatan lumayan juga.Mengajar pun tak stress seperti guru di sekolah.
Foto: hari pertama menjadi tutor.....mengajar budak cina down sindrom berumor 11 tahun.
Terpulanglah pada mereka....Rezeki ada dimana2 jika berusaha.

Tuesday, 8 August 2017

Mandai kulit nangka

Assalamualaikum

Gambar ni sebenarnya dah lama tersimpan dalam draf ...adalah sebulan agaknya. Tapi nak juga post sebab bukan selalu buat pun ...setahun payah sekali.Kami bukan pengemar buah nangka ,kalau ada yang beri berhari2 lah tersimpan dalam aisbox.Kadang kalau dah  agak lama buang lah jawapnya..
Bulan lepas jiran ada beri sepotong besar nangka yang masak ranum.Memang cantek isinya dan rasanya pun agak manis....mungkin nangka madu agaknya.Aku yang teruja tu bukan isi nangka tu tapi nak ambil jeraminya untuk buat 'mandai'. Buah nya aku dah asingkan dan buangkan bijinya sekali ,simpan dalam aisbox.Anak2 masa tu semua nya ada ,dalam kata tak suka pun abis juga dimakan.
Untuk buat mandai ni buang kan kulit hijau nangka atau chempedak yang mengerutu tu kemudian potonglah kecil2.Rendamkan dalam air panas biarkan lembut..Toskan kemudian taruk garam seperti buat jeruk.Simpan ditempat bekas kedap udara.Biarkan beberapa hari dah boleh digoreng..Ini cara aku lah seperti yang diberitahu orang tua2 dulu.Mandai ni orang banjar je ( aku ni kata je anak banjar ,tapi   sebelum2 ni tak pandai pun )yang pandai buat sebenarnya tapi sekarang ramai yang dah boleh membuat nya.Tak lah membazir kulit nangka dan cempedak dibuang begitu saja.Menjadi juadah yang enak untuk hidangan apatah lagi dengan nasi panas.Sedappp....tak percaya cubalah.
Cara masaknya senang saja seperti juga goreng ikan pekasam..Hiriskan bawang putih,bawang  merah,cili merah/ cili padi dan ikan bilis.Tumis bahan2 tu kemudian masukkan mandai  ...tumis lagi sehingga agak2 garing.Tak perlulah tambah garam kerana mandai dah masin.

Mandai yang dijeruk tu kalau agak2 masin sangat basuh lah sikit baru digoreng kalau tak mau tekanan darah mencanak naik.
Masa zaman kerja dulu ada sorang kakak tu bawa bekal sambal sardin yang dicampur mandai....ermm aku sendiri tak pernah rasa.Tapi memang rare kan ....kata budak2 sekarang.
Apapun bukan selalu  makan mandai ,kalau ada cempedak /nangka ,kalau teringin nak makan merajinkan diri untuk membuat.....untuk anak tekak sendiri .Suami memang tak lah...isteri nya je kalau boleh kayu dengan batu pun nak dilahap....hihii.